Jumat, 11 September 2009


“Berbuatlah kebaikan disetiap kesempatan, Jika tidak menemukan kesempatan, cukup temui saudaramu dengan wajah ceria. Tidak harus menunggu kaya raya tuk jadi dermawan. Jika belum bisa membangun masjid, bisa bantu sapu lantainya”(nasehat seorang sahabat)

BAGAIMANA AGAR AMAL KITA DITERIMA DAN BERBUAH SURGA ?
Suatu saat nabi Muhammad SAW didatangi oleh istri seorang sahabat yang baru saja meninggal dunia. Istri sahabat tadi menceritakan penggalan-penggalan kalimat yang diucapkan oleh suaminya menjelang sakaratul maut. Suaminya menjelang sakaratul maut itu mengucapkan kalimat-kalimat yang tidak lengkap dan sukar dimengerti oleh yang mendengarnya.

Ia mengucapkan : “Seandainya lebih panjang.., seandainya lebih panjang..” Kemudian terdiam. Tak lama kemudian suaminya berucap lagi : “Seandainya yang baru.., seandainya yang baru..” Kemudian terdiam lagi. Tak lama berucap lagi : “Seandainya semuanya.., seandainya semuanya..”. Tak lama setelah berucap itu suaminya meninggal. Sang istri yang resah dengan kalimat-kalimat yang tidak dimengertinya itu datang dan mengadu kepada nabi Muhammad SAW. Mendengar cerita dari sang istri itu nabi SAW tersenyum. Lalu menceritakan maksud dari penggalan kalimat-kalimat suaminya itu.
Kemudian Rasulullah Muhammad SAW menjelaskan kepada istri dari suami yang sakaratul maut tersebut.


Seandainya lebih panjang.. seandainya lebih panjang..


Suaminya pada suatu Shubuh, ketika sedang berjalan menuju masjid, ia mendapati seorang tua yang buta yang sedang berjalan tertatih-tatih menuju masjid. Melihat orang tua yang buta itu hatinya tersentuh. Kemudian ia dengan sabar menuntun orang tua itu sampai ke masjid untuk shalat Shubuh berjamaah. Pahala atau ganjaran dari perbuatan baiknya itu ditampakkan di depan matanya saat ia sakaratul maut. Karena begitu indahnya ganjaran itu maka ia berucap : “Seandainya lebih panjang.. seandainya lebih panjang..”

Maksudnya adalah seandainya lebih panjang lagi ia menuntun orang tua yang buta itu menuju masjid, maka tentu ganjaran yang ia lihat saat sakaratul maut itu tentu lebih indah lagi.


Seandainya yang baru.. seandainya yang baru..


Suaminya pada suatu hari, ketika pulang dari membeli baju di pasar, ia bertemu dengan seorang miskin yang tidak memakai baju. Orang miskin itu berteriak-teriak untuk diberikan baju namun tidak ada orang yang memperhatikannya. Melihat hal itu tersentuhlah hatinya untuk memberikan bajunya. Maka si suami itu segera menukar bajunya yang lama dengan yang baru, kemudian bajunya yang lama itu diberikan kepada orang miskin itu.

Pahala atau ganjaran dari perbuatan baiknya itu ditampakkan di depan matanya saat ia sakaratul maut. Karena begitu indahnya ganjaran itu maka ia berucap : “Seandainya yang baru.. seandainya yang baru..”

Maksudnya adalah seandainya pakaian yang baru yang ia berikan kepada orang yang miskin itu, tentu ganjaran yang diperlihatkan padanya saat sakaratul maut itu lebih indah lagi.


Seandainya semuanya.. seandainya semuanya..


Suaminya pada suatu hari telah siap duduk untuk menyantap hidangan makannya. Saat ia bersiap hendak makan datanglah seorang pengemis yang menceritakan padanya bahwa ia belum makan dan merasa sangat lapar. Maka ia meresa iba dengan pengemis itu dan dibagi dualah makanan yang hendak ia santap itu bersama si pengemis itu.
Pahala atau ganjaran dari perbuatan baiknya itu ditampakkan di depan matanya saat ia sakaratul maut. Karena begitu indahnya ganjaran itu maka ia berucap : “Seandainya semuanya.. seandainya semuanya..”

Maksudnya adalah seandainya ia memberikan semua makanannya kepada pengemis itu, tentu ganjaran yang diperlihatkan kepadanya saat sakaratul maut itu lebih indah lagi.
Mendengar penjelasan dari nabi SAW itu maka hilanglah kegelisahan hati sang istri itu. Bahkan ia bergembira karena ternyata suaminya banyak mendapat kabar gembira saat menghadapi sakaratul mautnya.

Saudaraku.. apa hikmah yang bisa kita petik dari sejarah ini”
Sekalipun kisah ini sudah mengalirkan hikmah-hikmahnya yang banyak dengan sendirinya, izinkan saya untuk menyampaikan beberapa hikmah dari kisah ini.
Betapa kebajikan-kebajikan yang ditampakkan dalam kisah ini sudah sangat jarang kita jumpai dalam kehidupan ini. Hati yang lembut dan mudah tersentuh oleh penderitaan orang lain sudah sangat langka kita jumpai di era yang modern ini. Kita begitu terkurung di dalam mobil-mobil kita yang mewah untuk sekedar memberikan uang seratus rupiah kepada orang miskin.

Atau lajunya kendaraan kita yang tidak menghiraukan bahkan pejalan kaki yang hendak melintas jalan. Apalagi seorang buta yang sedang berjalan di trotoar tak akan sampai kita perhatikan. Atau kita begitu terlindungi di ruangan dalam rumah kita yang sejuk oleh hembusan AC, sehingga perlu si iyem atau si udin yang menyerahkan sekedar rizki kepada pengemis dan peminta-minta di luar jeruji pagar yang panas.

Saudaraku.. tahukah kita bahwa “mereka” (orang-orang yang memerlukan bantuan kita) itu adalah “ticket” kita ke SURGA” Tahukah bahwa mereka itu sesungguhnya adalah ladang amal yang mendatangi kita” Kapankah lagi kita menjumpai kesempatan-kesempatan untuk berbuat baik yang bisa memberikan kita kabar gembira saat sakaratul maut kita” Kenapa harus kita wakilkan” Tidakkah kita suka kepada senyuman terimakasih mereka yang tulus ketika menerima pemberian kita yang tidak seberapa itu” Senyuman mereka dan ucapan terimakasih mereka itu adalah cahaya dan hembusan dari SURGA. Yang akan memberikan kesejukan dalam dada bagi pemberi yang tulus.

Jangan bakar pahala amal kita dengan ucapan-ucapan : “mereka itu cuma malas bekerja, sayang masih muda sudah meminta-minta” atau bahkan hardikan keras yang membuat kita pantas menyandang gelaran “pendusta agama” dalam surat Al Mauun.
Tanyakan kepada hati kita masing-masing.. apakah kita akan melakukan hal yang sama jika kita menjumpai kesempatan yang sama” Ataukah hanya melengos pura-pura tidak melihat sambil mengkeraskan hati dan mempercepat jalan?”
Pantas saja jika tidak ada kabar gembira saat kita sakaratul maut nanti. Kabar gembira apa yang pantas bagi hati yang keras membatu”

Saudaraku.. agama bukan kumpulan syariat yang meminta sekedar dipenuhi. Hanya supaya lepas kewajiban. Jika syariat dan ibadah tidak membekas di hati, tidak melunakkan hati, maka pantaslah kita disebut pendusta agama yang “lalai serta bermaksud riya” atas shalat dan ibadah-ibadah syariat yang lainnya.
Seluruh ibadah-ibadah syariat itu haruslah mempunyai dampak yang baik bagi jiwa, ruh dan akhlaq manusia yang melaksanakannya.

Pernahkah kita dengar kisah tentang seorang ahli SURGA yang hidup di masa nabi Muhammad SAW” Ternyata ia hanyalah seorang yang sangat biasa dalam hal ibadah-ibadah syariatnya. Tidak ada yang istimewa dari ibadah-ibadahnya dibandingkan sahabat-sahabat nabi SAW yang lain. Namun ia adalah seorang yang sangat tawadlu dan bersih hatinya dari perasaan dengki kepada orang lain. Itulah tujuan agama dan ia sudah mendapatkannya. Hati yang lembut dan bersih dan akhlaq yang baik.

Apakah ‘amal kebaikan kita dan ibadah-ibadah kita selama ini memiliki kualitas yang layak lulus QC (Quality Control) nya Allah SWT sehingga layak dibalas dengan pahala dan SURGA-Nya?

Perbanyaklah memikirkan kehidupan setelah kehidupan, ketahuilah bahwa kehidupan setelah kehidupan adalah kehidupan yang tidak berbatas, satu hari di sana sama dengan seribu tahun di dunia fana ini. Apakah masuk dalam benak kita, ketika satu minggu saja kita di kehidupan setelah kehidupan itu disiksa oleh Allah SWT karena dosa-dosa kita? berarti kita akan disiksa selama TUJUH RIBU TAHUN….dan mungkin akan terus dan terus, di mana minuman pendosa berupa timah panas mendidih yang dapat menghancurkan isi perut kita, apakah akan berhenti? tidak, kepedihan itu akan terus
berlangsung sampai keputusan-Nya turun.

Ketika tanpa kita sadari, begitu banyak nikmat-Nya terus mengalir kepada kita setiap detik dan diwaktu yang bersamaan dengan kita sadari, kita telah berbuat maksiat dan dosa kepada-Nya…Masya Allah…

Astaghfirullahal ‘adzhiimm….
Astaghfirullahal ‘adzhiimm….
Astaghfirullahal ‘adzhiimm….
Astaghfirullahal ‘adzhiimm….

BAGAIMANA AGAR AMAL KITA DITERIMA DAN BERBUAH SURGA ?

Selatan Jakarta, 09-09-09
“Seseorang yang berharap akan Ridha, Rahmat dan Pengampunan-Nya…”
Al Faqiir Salman Al Muhandis
Sumber : 1. Milis wanita muslimah dengan sedikit penambahan (judul asli : LEBIH PANJANG, YANG BARU, SEMUANYA) 2. Tarhib Ramadhan 1430 H di Tangerang
Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar


Cara Sukses dan Bahagia, Mau?

Anda Sangat Layak Kaya dan Bahagia Dunia Akhirat! Anda Pasti Bisa! Saudaraku... Kaya adalah akibat, Cara dan kuncinya ada dalam diri Anda. Mari kita Wujudkan bersama, Jika kita belum sempat Bersua, maka mari ikatkan hati kita dengan Iman dan saling mendo'akan.Bisa! ayi.okey@gmail.com

Entrepreneur Academy SMP IT dan SMK IT Boarding School Unggulan Istana Mulia Khusus PUTRA

Cara Usaha, Cara Sukses Bisnis, Cara Kaya, Tips Bahagia,di Pesantren Bisnis Istana Mulia aja, Mau?

Pesantren Bisnis Unggulan (Entrepreneurs Academy) SMP IT & SMK IT Istana Mulia 081284027951

Sekolah Kepemimpinan : Welcome to School of Leadership

Daftar Blog Pesantren Bisnis (ENTREPRENEUR ACADEMY) TAMAN WISATA PENDIDIKAN ISTANA MULIA

Daftar Blog Wiata Saya