Jumat, 07 Mei 2010

Sejarah Pondok Pesantren Modern Darussalam Gontor


Anda sedang membaca artikel tantang Pesantren Pondok Modern Darussalam Gontor

Balai Pendidikan Pondok Pesantren Modern Darussalam Gontor adalah sebuah lembaga pendidikan Islam, tempat mendidik pemuda-pemuda dan tempat pemuda belajar ilmu pengetahuan, agama dan umum. Lembaga pendidikan ini diselenggarakan oleh pendiri dan pengasuh-pengasuhnya, bebas dari pengaruh segala aliran-aliran politik ataupun faham golongan-golongan.
BERJIWA PONDOK, BERSISTEM MODERN

Pesantren Modern Darussalam Gontor adalah Lembaga pendidikan ini berbentuk pondok dengan suatu kompleks tempat-tempat kediaman para siswa dan pengasuh-pengasuhnya, tempat belajar dan beribadah, tempat-tempat berekreasi, berolah raga dan sebagainya, beserta segala fasilitas perlengkapannya.

Pesantren Modern Darussalam Gontor, Pendidikan di pondok modern mengutamakan pembinaan akhlaq, pembentukan mental/karakter (character-building). Pelajarannya diselenggarakan menurut sistem sekolah yang modern, dengan menggunakan metodik dan didaktik modern, serta senantiasa memperhatikan perkembangan dalam sistem pendidikan dan pengajarannya.

Itulah sebabnya masyarakat menamakan lembaga ini Pesantren Modern Darussalam Gontor; yang modern bukanlah tentang ideologi atau fahamnya dalam soal-soal keagamaan, melainkan mengenai sistem pendidikan dan pengajaran yang digunakan.
Nama Pondok Modern adalah nama pemberian dari masyarakat. Adapun nama asli yang diberikan oleh pendirinya sendiri, didirikan pada tahun 1926, ialah “Darussalam”, Kampung Damai.

Pesantren Modern Darussalam Gontor terletak di Desa Gontor, Kecamatan Mlarak, Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur Indonesia. Desa ini terletak jauh dari kota ramai, yaitu lebih kurang 10 kilometer arah selatan dari kota Ponorogo, atau 40 kilometer dari kota Madiun (Jawa Timur).

Pesantren Modern Darussalam Gontor merupakan suatu lingkungan pendidikan yang diliputi suasan tentram dan damai, sesuai dengan namanya “Darussalam” artinya “Kampung Damai”. Akan tetapi kedamaiannya bukanlah semata-mata disebabkan oleh letaknya yang jauh dari pengaruh keramaian kehidupan kota, melainkan juga oleh karena dinamika kehidupan di dalamnya yang diliputi oleh suasana ukhuwwah, gotong royong, semangat berkorban, dan penuh keikhlasan.

Pemuda-pemuda dari berbagai daerah dan suku bangsa indonesia juga dari berbagai golongan, hidup rukun dan damai. Di Pondok Modern persatuan nasional “Bhinneka Tunggal Ika” benar-benar dipraktekkan sejak dahulu.

RIWAYAT PONDOK MODERN: PATAH TUMBUH HILANG BERGANTI

Pada akhir abad yang lalu, sebenarnya di desa Gontor telah ada sebuah pondok atau pesantren yang agak besar. Tetapi di dalam suasana penjajahan, pondok tersebut mengalami kemunduran dan semakin lama semakin jauh dari kehidupan masyarakat, seperti halnya pondok-pondok yang lain pada masa itu. Akhlaq ummat menjadi rusak pula, karena terlepas dari ajaran-ajaran agama.

Dengan rahmat Allah SWT timbullah kesadaran di antara keturunan kyai pondok tersebut terhadap kemunduran pendidikan dan pengajaran islam serta kerusakan akhlaq masyarakat yang sangat menyedihkan itu. Timbul niat di dalam hati beliau hendak membangun kembali pondok yang hidup segan matipun tak mau itu. Maka diselidikilah sebab-sebab kemunduran itu, dan ditempuhlah jalan baru ke arah kemajuan pendidikan dan pengajaran agama islam.

Dengan kebulatan tekad, mulailah beliau menceburkan diri ke dalam pendidikan dan pengajaran agama islam dengan mendirikan dan membangun kembali pondok gontor pada tahun 12 Rabi’ul Awwal 1344 H/1926 m.
DARI DORONGAN RASA CINTA DAN TANGGUNG JAWAB

Dengan tekun, pendiri Pondok Modern Darussalam Gontor, tiga bersaudara: Ahmad Sahal, Zainuddin Fanani, dan Imam Zarkasyi,bermujahadah membangun pendidikan dan pengajaran islam dengan cara baru/modern,dengan landasan:

* rasa cinta kepada agama, nusa dan bangsa.
* rasa tanggung jawab terhadap kelangsungan dan kelanjutan usaha bapak-bapak dan ulama-ulama kita yang terdahulu dalam menyiarkan ajaran dan kebudayaan islam.
* rasa berkewajiban menunaikan tugas suci menegakkan kalimat ilahi dengan semata-mata karena mengharapkan keridhaan-Nya.
* kesadaran terhadap hajat ummat islam kepada pemimpin-pemimpin dan ulama-ulama yang cakap dan jujur.
* untuk kebahagiaan/kesejahteraan ummat manusia.

Hal-hal itulah yang mendorong Pendiri Pondok Modern untuk membangun kembali Pondok Gontor tadi. Hal-hal itu pulalah yang telah membangkitkan semangat berjuang, dan keikhlasan hati dalam segala gerak-usaha beliau di bidang pendidikan dan pengajaran ini.

Kesemuanya itu untuk keselamatan dan kesejahteraan ummat islam khususnya, dan kebahagiaan umat manusia pada umumnya.

Terimakasih anda telah membaca sejarah tentang Pesantren Modern Darussalam Gontor
Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar


Cara Sukses dan Bahagia, Mau?

Anda Sangat Layak Kaya dan Bahagia Dunia Akhirat! Anda Pasti Bisa! Saudaraku... Kaya adalah akibat, Cara dan kuncinya ada dalam diri Anda. Mari kita Wujudkan bersama, Jika kita belum sempat Bersua, maka mari ikatkan hati kita dengan Iman dan saling mendo'akan.Bisa! ayi.okey@gmail.com

Entrepreneur Academy SMP IT dan SMK IT Boarding School Unggulan Istana Mulia Khusus PUTRA

Cara Usaha, Cara Sukses Bisnis, Cara Kaya, Tips Bahagia,di Pesantren Bisnis Istana Mulia aja, Mau?

Pesantren Bisnis Unggulan (Entrepreneurs Academy) SMP IT & SMK IT Istana Mulia 081284027951

Sekolah Kepemimpinan : Welcome to School of Leadership

Daftar Blog Pesantren Bisnis (ENTREPRENEUR ACADEMY) TAMAN WISATA PENDIDIKAN ISTANA MULIA

Daftar Blog Wiata Saya